Follow Saya Di Google Plus

Saturday, April 23, 2011

30 tahun Mingguan Wanita

Dari kiri: Wan Szaza (dialah orangnya yang wat masuk RM dalam akaun MW), Oda (kalau nak wat fesyen show, idea2 dekorasi dan yang berkaitan dengannya Odalah orang yang tepat untuk kami cari, aku, Nisa dan Intan (wartawan di meja MW)

Nieda (grafik MW) sebagai penolak troli kek, Eton pula pengiring yang akan memastikan kek itu tak jatuh tergolek waktu sesi tolak menolak...yang lain pose cantik jer...hehehe..namapun meraikan MW (opss terlebih sudah statement ni..) depan kitaorang semua ini Hazami sedang menyanyilah lagu Happy Birthday to MW!

Selesai majlis kami beramai2 pose dengan penyanyi Hazami. Yang kak Nuri peluk tu, Penerbit Eksekutif KMK, Puan Firdaus Hussamuddin.


Mingguan Wanita dah 30 tahun!

Baru2 ni team MW sambut hari ulangtahunnya di Holiday Villa, Subang. Kami sambut beramai2 dengan pembaca dan penulis tetap yang tidak pernah jemu menyumbangkan artikel mereka dalam majalah. Banyak hadiah pembaca kami dapat hari itu. Ada yang dapat tudung mahal, pencuci muka, kupon ke spa, tiket minum petang d hotel lima bintang dan banyak lagilah... mana nak dapat semua tu.. yang penting percuma pulak tu..

Antara penulis yang hadir, Dr Tuah, Dr Azhar, Eddy Rosyadie, Dr Muhammad Jantan, Cik B dan Dr Rusmini Maris. Mereka ini antara penyumbang yang besar dalam majalah Mingguan Wanita. Saban minggu banyak sekali maklumat berguna yang akan mereka sampaikan dalam ruangan masing-masing. Ruangan mereka itu dikendalikan oleh Ketua Wartawan MW, Almaswa Che Ros. Mereka pun macam wartawan gak, setiap minggu perlu memenuhi deadline yang kami tetapkan.

Kalau MW kena wat kerja advance, mereka pun sama gak... kiranya hebatlah penulis2 nih... bukan senang nak terkejar2 sama menulis bahan berita macam kami ni..wah angkat bakul sudahhh...Dan yang paling seronok, tak lama lepas event 30 tahun MW dan selesainya majlis MW bersama Slimworld, Wawa (wartawan yang kelola colum Catatan Perjalanan) itupun selamat melahirkan anak ketiganya. Nampaknya kami dah tambah sorang lagi anak sedara perempuan, amin...

Kata kak Nuri majlis yang kita buat tu softlaunced je..nanti akan ada yang betul2 sambutan semeriah2 alam pada bulan Januari tahun depan... hm...sekarang ini pun deadline bumper raya dah semakin menghampiri... wah! cam tak menang tangan...

Moga aku terus diberikan kekuatan olehNya... amin...

Thursday, April 7, 2011

Di sebalik kisah makcik Saidah



Ruangan: Kisah Masyarakat
Majalah: Mingguan Wanita
Cover: Misha Omar

Hampir sebulan entri ini pegun di ruangan draf. Lama membiarkannya di situ, tanpa sedar yang laman sesawang aku ni dah bersawang rupanya. Benar, lama sebenarnya aku tak update apa2 di sini. Alasan aku masih klise lagi; tak de mood. Kadangkala bila kita dah melalui pengalaman demi pengalaman yang sungguh luar biasa membuatkan kita jadi sukar sekali untuk menceritakannya dalam bentuk penulisan seperti ini.

Alhamdulillah...

Kali ini aku mahu bercerita tentang ruangan kisah masyarakat. Cerita tentang makcik Saidah yang mempunyai 12 orang anak. Kisah lanjut yang serba luar biasa ini boleh dibaca dalam MIngguan Wanita yang cover Misha Omar itu. Rasanya dah tak ada lagi di pasaran, tapi masih boleh mencarinya di Pesta Buku Kuala Lumpur yang sedang berlangsung di PWTC bermula hari ini.

Kita selongkar belakang tabir tentang pembikinan cerita makcik Saidah ya. Makcik ini sebenarnya kakak cleaner dekat bangunan baru Kumpulan Media Karangkraf (KMK). Tak berapa lama dulu, ketua wartawan kami Almaswa Haji Che Ros minta aku temuramah makcik Saidah atau lebih mesra kitaorang panggil kak Ida. Katanya anaknya 12 dan suaminya dah kena potong kakinya.

Barangkali rezeki makcik ini dan kebetulan minggu depan aku perlu mengisi ruangan Kisah Masyarakat, cepatlah aku mengatur temujanji dengannya. Aku pergi dengan jurugambar kami Asril Aswandi. Ternyata Asril dapat mengambil shot2 menarik yang memang menyayat hati sesiapa yang melihatnya.

Ruangan itu agak terhad jadi tak banyak gambar yang cantik2 yang dapat dikongsikan dengan pembaca. Insyaallah, nanti aku kepilkan cerita makcik Saidah dengan gambar makcik itu sekali. Makcik Saidah ini gigih orangnya. Baru beberapa bulan kerja di KMK dia dah jadi ketua cleaner kat situ. Paling best, makcik Saidah panggil aku 'Manjer'. Berbunga2 hati aku bila makcik Saidah panggil gitu. Tapi lepas dia dah hafal nama aku gelaran itupun dah hilang...sob3...

Yang paling best lagi, cerita aku itu rupanya mendapat perhatian daripada pihak sekolah anak-anaknya. Hasilnya mereka menerima bantuan persekolahan dan makcik Saidah pun dapatlha serba sedikit bantuan dari beberapa pihak.

Alhamdulillah...

Ada lagi yang best... mak cik Saidah sekarang ini dah jadi informer untuk aku dapatkan cerita-cerita orang susah untuk aku muatkan dalam majalah kelak.

Alhamdulillah...

Kalau ada sesiapa yang nak berkongsi cerita & kalau sesuai untuk dimuatkan dalam majalah Mingguan Wanita jangan segan2 untuk mengemelkan nama dan nombor untuk dihubungi ke emel saya ya, netty@karangkraf.com.my

Alhamdulillah... berjaya akhirnya aku menyiapkan satu cerita menarik untuk blog kali ini. Sampai kita berjumpa lagi ya...

Related Posts with Thumbnails