Follow Saya Di Google Plus

Friday, May 27, 2011

Tercapailah hajat en Yem makan lobster @ Moon's Kitchen

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Waktu ini kami makan masih manja2 gitew, seb baik depan orang, kalau tak siap kau kaki udang kara.
Sepinggan creamy yummy mussels yang dah habis. Mirza dan Zarif yang ala2 baik, padahal...

Sup tomato dan isi udang yang creamy n sweet sour.

Gambar sebelum kejadian...lobster yang bakal dihidang dengan fettucini.

Inilah 'Half Grilled Lobster Thermidor with Lemon Garlic Hollandaise and Argentinean Ribeye'

Half Lobster Thermidor with Spinach Fettucine Aglio e Olio Peperoncino. Terbolit lidah nak menyobut.

Satu lagi gambar sebelum kejadian ya...harap bersabar semua. Ambil tempat duduk masing2!


Ahad lepas, 22 Mei 2011 en Yem bawa kami 'dinner' di Moon's Kitchen, Jalan Pandan Indah, Kuala Lumpur. Yang bestnya, malam itu en Yem cukup teruja (sebenarnya dah dekat seminggu dua teruja pun...) sebab kami sekeluarga akan menikmati hidangan yang paling dia teringin sangat2 nak makan malah dah berbulan2 en Yem luahkan keteringinannya yang melampau itu. Hampir setiap hari (sebelum hari kejadian ya!) en Yem akan kata 'bestnya kalau dapat makan lobster (udang kara). Dulu, waktu remaja, lobster tu dah jadi makanan ruji dia...hahaha... apa taknya, tinggal di Felda Purun membolehkan en Yem menjala (betul ke istilah menjala ni...) udang kara dengan senang2 hati.

Lepas menetap di Perak dan berkahwin en Yem dah tak pernah nak merasa udang kara lagi. Uiks! Sedih plak cerita ni. Patutnya bila cerita bab makan penceritaannya kena bersemangat dan 'mengghairahkan'... betul tak?. Tapi itulah falsafah di sebalik pemergian kami anak beranak ke Moon's Kitchen ~ en Yem orang Pahang; en Yem terkenang sungai Pahang, en Yem rindukan zaman kanak2 sehingga membawa keinginan ke tahap melampau, mengidam makan udang kara selama bertahun2. Dahsat tul teori aku ni. Akhirnya setelah diucap berkali-kali tanpa aku sedari aku pun turut terpesona, setelah puas mencari dan menelaah, tercapai juga hajat en Yem menikmati udang kara yang cukup dirindui itu.

Tapi en Yem tak nak makan sendiri. Mungkin juga en Yem tahu yang aku pun sebenarnya tak pernah merasa apatah lagi melihat dengan mata kepala sendiri betapa enak dan besarnya udang kara itu, sebolehnya en Yem pujuk aku selama berhari2 agar aku bersetuju dengan cadangannya untuk dinner bersama lobster. Sebenarnya bukan aku gerun dengan lobster atau aku alah makan seafood, tapi aku alah bila keluar makan di restoran dengan anak2. Sesungguhnya Mirza dan Zarif amat menduga kesabaran apabila berada di meja makan kedai makan.

Terlalu banyak kenangan 'tak best' yang telah aku lalui sebelum ini. Anak2 akulah satu2nya kanak-kanak kecil yang berjaya menterbalikkan meja makan sampai bersepai gelas kaca di gerai kecil dekat Saujana Utama.(Seb baik toke kedai menolak bila kami mahu membayar ganti rugi, malu jangan cerita ya). Anak2ku jugalah yang telah meronta2 tanpa alasan yang kukuh sewaktu makan di sebuah restoran mamak di Taman Tun Dr Ismail sehingga melayang kasutnya lalu masuk ke dalam sebekas tray kari daging yang masih berasap-asap itu. (Aku malu tapi dah hampir terbiasa). Kenangan2 itu membuatkan aku amat berbelah bagi malah aku lebih rela menapau makanan untuk kami meratahnya sahaja di rumah. Ternyata mereka cukup bersopan dan disiplin sekali bila makan di meja makan rumah kami. Aku pun tak tahulah kenapa bila kami makan di luar, anak2ku boleh berubah laku. Adakah kerana dia mahu memberitahu pada orang ramai yang mak ayah diaorang ni rajin ya amat membawa mereka makan di luar atau sengaja mahu menguji kesabaran kami. Entahlah... (aku rasa aku patut rakamlah aksi diaorang ni...barulah bila besar dema ni sedor skit..ekekeke).

Setelah ditolak, campur dan bahagi, aku setuju jugalah dengan rancangan en Yem itu. Lagipun bukan aku kena keluar sesen duit pun. Cuma duduk dan bertahan dengan perangai anak2ku yang 'special' itu. Betullah pun, sampai di Moon' Kitchen dua beradik dah tak boleh duduk diam. Sampai aku tengok family Cina kat sebelah meja kami, sekejap2 pandang ke arah meja aku. Tak pe aku dah biasa dengan semua itu. So, tak de hal. Aku terus bersabar demi nak makan lobster yang didamba en Yem itu.

Dalam lima minit kami duduk di meja makan, isteri toke kedai, Lin datang menyapa. Tak lama lepas itu, kami dihidangkan salad. Oh... oh... dia sudah mula... Zarif nak main pisau yang tajam itu pulak... ah sudah, bertekak sekejap dengan Zarif. Dia merajuk yang bukan kecil2 ya... Mirza pun sama, aduh... menjerit sudah... darah aku sudah menyirap, en Yem jadi mangsa... huhuhu. Aku kata, lain kali kalau nak bawa aku menikmati makanan macam ni kita gi berdua je. Budak2 tinggal dengan nenek. Titik! Keraskan bunyinya... sabar...cerita tak habis lagi ni.

Tak lama lepas itu, Lin datang lagi bawa sup tak tahulah namanya, tapi rasa creamy dan masam2 tomato yang bersatu tu membuatkan sup ni rasa enak sekali. Zarif & Mirza tak layan sup ni, tapi aku dah habiskan satu mangkuk. Hmm... budak2 ni lidah Melayu, tak layan taste2 omputih ni...huhuhu. Tak lama lepas itu, Lin hidang pula 'Half Grilled Lobster Thermidor with Lemon Garlic Hollandaise and Argentinean Ribeye' (nama ni pun aku amik dari fb Moon's Kitchen) Nanti kome tengoklah sendiri camane rupanya dalam gambar. Yang ini memang 'mabelous' sampai aku bisik kat en Yem, ni kalau kat rumah nih dah lama kaki2 udang kara tu selamat dikerjakan. Malu kat orang punya pasal, kami makanlah macam ala2 orang kaya makan. Berhemah sungguh rasanya. Masa ini Zarif dan Mirza dah boleh makan udang kara, jadi tahap ke'hero'an diaorang pun dah berkurangan. Dapatlah aku makan dengan tenang. Alhamdulillah, so kata2 agar bawa aku sorang2 makan tu aku tarik balik ya... rasanya lepas ini dah boleh kot handle budak2 ni... cuma perlukan sedikit skill dan lebih3kan kesabaran. (Harap aku boleh bertahan ya!)

Pastu kami order jugalah french fries sebab budak2 ni tak berapa nak menikmati lauk-pauk itu. Lega aku bila budak2 tu senyap je meratap ff tu... oh terlupa sebelum itu kami dapat juga makan creamy mussel yang enak itu. Sambung semula ya, hidangan seterusnya payah benar lidah aku nak menyebutnya, kome bacalah sendiri ya: Half Lobster Thermidor with Spinach Fettucine Aglio e Olio Peperoncino. Kata Lin, isi udang itu dimasak dengan keju kemudian dibakar. Aku rasa sesudu, Fuh! Sedappppp...sangat2. Tapi masa ini perut kami dah betul2 kenyang dan tak larat nak masuk apa2 lagi dah. Bayanglah berapa banyak hidangan dah kami makan. Budak2 tu bukan makan sangat masakan macam ni pun (dah lebih dua kali aku cakap benda nikan...) Sudahnya kami tapau.

Dalam perjalanan balik itu, aku terfikir. Kalau bawa balik rumah, pasti esok pagi baru kami makan; panaskan dalam microwave... hmmmm...dah tak sedap. "Apa kata kita bagi mak dengan abah bang..". cadangan aku en Yem terima. en Yem pun drive ke arah rumah mak dan syukurlah mak masih belum tidur. Waktu aku beri kat emak, aku perhati mak terus buka dan makan lobster yang besar itu. Aku tahu mak suka sebab mak ni kalau yang dia tak suka mesti dia cam jual mahal sikit... Yang ni terus bawa ke dapur letak atas pinggan dan makan...yeay! Aku suka bila mak suka...

Alhamdulillah, tercapailah sudah hajat en Yem mahu makan lobster. Aku pun dapat tumpang sekali. Syukur kerana kami masih diberi rezeki dan nikmat untuk merasai makanan yang lazat itu. Tiba2 aku teringat kisah mengenai kajian yang dijalankan di Jepun tentang air yang dibacakan ayat suci al-Quran membentuk molekul seakan bintang/ berlian bercahaya berbanding air yang diperdengarkan dengan muzik heavy metal. Bayangkan jika air itu (yang bercahaya ya) diminum dan memasuki tubuh kita. Bukankah dalam tubuh kita pun 70 peratus adalah air. Bayangkan ya, setiap kali hendak minum, hendak masak nasi, hendak membasuh sayuran dan sebagainya dan kita menyebut 'bismillahhirrahmannirrahim'. Dan air itu akan melalui saluran darah kita, subhanallah...pasti bercahaya2 tubuh kita. Islam dan sains itu amat saling berkait. Keimanan dan kefahaman juga menjadi semakin kukuh dengan adanya bukti saintifik sebegini. Dan akhirnya, pengkaji Jepun itupun memeluk agama Islam. Subhanallah...

Sesuatu yang menarik tentang Moon's Kitchen.
  • Kedai makan ini sebenarnya biasa2 je, kalau orang tak tahu ingat kedai makan biasa sebab kelilingnya gerai jual nasi campur, roti canai dsb...yalah lauk pauk Malaysia.
  • Tapi yang bestnya, makanan di sini dihidang dengan gaya yang tersendiri; ada yang dalam pinggan sizzling tapi makanan western dll. Persembahan hidangannya memang taraf lima bintang.
  • Dan yang paling penting sekali, rasa makanannya tersangatlah bertaraf lima bintang. Terima kasih Chef Bob sebab berjaya menyajikan kami dengan makanan yang sedap sekali.
  • Harga untuk hidangan lobster + air cincau special + ff yang yummy itu juga cukup berbaloi. Lebih2 lagi bila diukur dengan saiz lobster yang mencecah ke 1.5 kilogram (RMnya jauh dari jangkaan awal kami...alhamdulillah, semoga murah rezeki).
  • Bonus lain adalah, kebersihan Moon's Kitchen ni tip top.
  • Rupanya kedai makan Lin ni dah beroperasi lebih 10 tahun.
Kami doakan semoga Lin & Chef Bob berjaya memenuhi impiannya untuk membuka sebuah restoran kelak. Pasti, restorannya akan menerima sebilangan besar pelanggan setia yang tak mahu melepaskan peluang untuk menjamu selera di Moon's Kitchen.

5 comments:

cek chun said...

fuhh.. menarik ni net. baper rm tu weh. aku penah mam lobster kat park royal sini. orang blanja. seafood buffet, tapi lobster tu dia rebus letak butter gitu jer. tu pun berebut.

netty said...

tak tahulah bagi orang lain...tapi aku rasa berbaloilah dengan rasa dan hidangannya...dalam RM165 itupun sebenarnya boleh makan untuk 4 orang...

sHutDoWN said...

huhhuuuu nk meleleh air liur... dh lama sydh nk g mkn situ ngan echah n the geng tak kesampaian lg... :(

Ummi Sufiyan said...

Wah.. Berbaloi tu.. Teringin jgk nk menjengah kesana..

Netty Ah Hiyer said...

Ummi Sufiyan, ini posting lama. harga tu mungkin sudah berubah sekarang ini.

Tapi tak rugi datang ke sini kerana kualiti rasanya memang terbaik.

Related Posts with Thumbnails