Follow Saya Di Google Plus

Thursday, November 3, 2011

5 bulan yang memenatkan

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani


Ihsan: desktop en Yem


Sejak May sampailah Oktober aku pendamkan saja laman blog ini. Tiada hati untuk menulis apatah lagi mengadap benda ini. Aku mabuk! Sekarang setelah lima bulan 'si comel' dalam perut ni membesar, aku semakin kuat dan akan terus kuat.

Cerita hamil aku memang pelik, tisu tak lekang dari tangan. Simptom kerap meludah dah jadi perkara biasa. Bezanya dulu tisu kotak sekarang dah tukar tisu gulung. Kata kengkawan, sebab dah masuk tiga orang aku kena berjimat cermat. Hakikatnya taklah macam tu pun, sebab kali ini aku terlalu suka guna tisu gulung. Dan aku tahu mana nak cari tisu gulung murah yang selesa untuk aku gunakan setiap hari. Hmm, Rm3.90 saja harganya. Itupun en Yem kata suruh berjimat cermat lagi.

"Abang nak buat macam mana, ini pembawaan budak ya. Dia tak boleh sekat2 air liur tu dari tak meleleh," balas aku yang dah semakin pandai menjawab.

Alasan en Yem: aku guna 10 gulung untuk tiga hari. Cuba darab dengan 30 hari. Masak juga tu. Betul tu bang, tapi apa boleh buat...

(Jangan tiru aksi ini ya, tak bagus untuk hubungan suami isteri..hehehe)


Kalaulah boleh ditransfer pembawaan budak ni pada en Yem alangkah seronoknya. Itu anganan aku saja. Tapi Allah lebih tahu mana yang terbaik untuk hambanya. Jadi aku sorang yang tanggung 'pahala' ini. Sebabnya en Yem boleh memandu untuk aku dan bawa aku ke mana yang aku nak pergi tanpa pok pek pok pek...hehehe. Yezzz! aku suka itu.

Anak2 terutama Zarif semakin manja yang teramat2. Sampai tak kuasa aku nak melayan. Kalau hilang sabar naik juga tangan ke punggung, tak pun aku gigit si Zarif tu. Geram! Kadang2 buat tak tahu je, nanti dia diamlah. Dia tahu nak dapat adik dan bakal hilang kasih sayang aku. Sebab itulah dia meragam dan buat perangai. Layankan sajalah, nanti bila adik dia dah keluar, aku berani jamin dia akan lebih matang dan kurang manja.

Mirza pun dah anak teruna. Alhamdulillah dia dah boleh terima sekolah di situ. Cuma prestasi sekolahnya sama turun macam prestasi emaknya. Sepanjang aku mabuk, dia banyak tak ke sekolah. Samalah juga macam aku, tak dapat ke tempat kerja. Baru ni Mirza periksa. Walaupun dia lebih banyak bermain ipad dan tengok tv (aku tak dapat halang perangainya yang satu itu) Mirza masih boleh 'tangkap' apa yang dipelajarinya. Cuma agak tergelincir sedikit... apapun aku bersyukur.

Macam mana nak akhiri posting aku kali ini, punyalah banyak hendak dicerita sampai tak tahu nak berhenti. Hari ini biarlah aku cop diri aku syok sendiri. Esok lusa, kita cerita pula tentang kerja. Banyak yang boleh dikongsi sepanjang berhempas pulas di meja wartawan Mingguan Wanita tu.

Related Posts with Thumbnails