Follow Saya Di Google Plus

Wednesday, June 5, 2013

Ahlan Wa Sahlan Qaseh Zahirah

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

Masa ni umur Qaseh 10 bulan. Pipi pun masih gebu lagi. Sekarang ni dia dah lasak sikit. Tapi ibu tetap geram dengan pipi dia ni.
Saat entri ini ditulis, Qaseh Zahirah sudah setahun tiga bulan menjadi penyeri keluarga kami. Satu-satunya 'bunga' yang berkembang indah di antara dua 'kumbang' yang menyegat. Mirza dan Zarif pun masing-masing sudah berusia 7 dan 6 tahun.

Cepatnya masa berjalan. Bermakna dah hampir dua tahun blog ini dipendamkan dari dunia maya yang terus bergerak pantas. Dunia berblogging juga semakin laju dan jauh ke depan. Kalau dulu, orang berblogging untuk suka-suka atau tambah pendapatan, sekarang blog ini boleh jadi satu kerjaya yang serius. RM pun masuk berkepuk2.

Punyalah lama biarkan laman ni bersawang (rasanya dah keluar hutan belukar pun) sampai otakpun jadi beku dan kaki. Tak tahu hendak dicurahkan apa pada ruang yang serba luas ini. Blogspot itu sendiri pun sudah berbeza formatnya. Tak tahu hendak ditafsirkan senang atau mudah.

Sepanjang mengandungkan Qaseh, blog bukan lagi keutamaan. Setahun lepas dia dilahirkan, aku masih juga malas menulis untuk tujuan peribadi. Hidup terus berjalan, kerjaya penulisan di meja Mingguan Wanita juga terus bergerak pantas seperti biasa.

Sehinggalah semalam, ketika berwhatsup bersama teman, tiba-tiba terbuka cerita tentang blog peribadi. Belek punya belek terasa sayang pula biarkan laman percuma ini bersawang macam itu saja. Jom! kita buat pengisian semula.

Untuk ingatan peribadi, untuk tatapan anak-anakku kelak.

Qaseh sudah pandai berjalan. Dia anak yang cukup senang dijaga, Paling mudah kalau hendak dibandingkan dengan dua orang abang2nya. Kata orang tak baik membandingkan anak-anakkan. Tapi hakikat ini ada benarnya.

Waktu mengandungkan Qaseh, ragamnya juga sederhana. Barangkali terdidik dari kandungan lagi. Bila keluar Qaseh sudah terbiasa. Syukurlah, sebenarnya Qaseh warisi sifat en Yem yang kata mak Perak 'baik' sewaktu kecilnya. Awas! Jangan puji melambung. Baik2 ada makna tu!


Zarif dan Mirza bawa pergi jalan2 ke Kidzania. Hari itu aku assignment dengan Dutch Lady sebenarnya. Pelancaran 'kesan potensi anak melalui cap jari'. Memandangkan ada green light dari PR boleh bawa anak2, apa lagi melenjanlah budak berdua ni dalam tu sampai malam.

Mirza dah masuk alam persekolahan sebenar. Sekolah Meru II tempat barunya. Dekat dengan rumah mak di Kampung Budiman. Zarif pula aku tempatkan di Tadika Bustanul Ain, Kampung Budiman. Setiap hari, adik bongsu aku, Azwan a.k.a Anje akan ambil Zarif dan Mirza bila tamat sesi pembelajaran.

Mirza sejak bersekolah dia dah pandai berkira-kira. Hari2 menghitung waktu bila dia hendak tamatkan darjah enam, masuk tingkatan dan akhirnya ke universiti. Katanya mahu menjadi pilot. Tapi aku rasa dia tu terpengaruh dengan cerita dalam tv. Tak silap aku cerita 'Kapal Terbang Kertas' . Sebab bila dia berkongsi rasa, terselit satu dua dialog dari cerita tu. Huhu..

Memang sah Mirza warisi sifat aku masa kecil dulu, 'Kuat Berangan!'

Zarif sejak adanya Qaseh semakin menjadi2 tahap manjanya. Jangan ingat dia dah insaf ya. Sama je, makin teruk ada. Yang lucunya, kalau datang manja mengada tu keluar perkataan2 yang entah hapa2. 'Adidi... - 3x' di setiap kata-katanya. Haiyo Zarif, sebel ibu dengan kamu. Endingnya aku juga yang akan bertukar menjadi 'singa'. Hahaha...

 Cukuplah untuk pagi2 buta ni. Nampak sangat penulisan aku dah 'keras' dan kematu. Ya Allah, ku mohon keampunanMu. Setiap apa yang ada padaku adalah milikMu. Semoga kau memberiku ilham yang indah2 untuk aku meneruskan kerja2 penulisanku ini.





2 comments:

Zik said...

Wahhh...dah hapdet....aku nanti ye...smlm baru balik dari kuala kangsor....semangat kan nak hapdet blog ni.

netty said...

ok kak nanti saya masukkan kak dalam frend list tapi apa plak nama blog kak zik ni.. nak kena belek whatap yang berjela2 tu.. huhu

Related Posts with Thumbnails