Follow Saya Di Google Plus

Saturday, December 21, 2013

Giveaway Sejuta Viewers Blog Zaila 2013 Edisi Disember

Teks: Netty Ah Hiyer
Foto: http://zailabinimdae.blogspot.com/

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani,

http://zailabinimdae.blogspot.com/2013/11/giveaway-sejuta-viewers-blog-2013.html

Disember lagi berbaki 9 hari. Pagi ini jalan-jalan ke blog guru-guru Online. Giveaway Sejuta Viewers Blog Zaila 2013 paling menangkap perhatian saya. Lalu dengan mengada-ngadanya, saya pun mahu sertai sama. Berkongsi cerita dan kegembiraan serta sama-sama sokong blog Zaila semoga mencapai matlamat sejuta pengunjung.

Anda juga boleh sertai saya dalam peraduan ini. Caranya sama seperti saya buat, buat entri khas tentang peraduan ini di laman blog sendiri. Yang saya sertai ini kategori biasa sahaja. Ada satu lagi ketegori iaitu Bisnes. Hadiah kedua ini lebih lumayan. Memandangkan saya tidak layak untuk kategori kedua itu, saya 'gatal-gatal' tangan mencuba yang pertama, yang biasa-biasa saja.

Yang paling gempak! Zaila sudi berkongsi kegembiraan kepada pengunjung yang ke sejuta. Siapa mahu dapat hadiah ini kena duduk depan komputer dan kerap-kerap masuk ke laman blog Zaila, siapa tahu anda adalah pengunjung yang dicari-cari. 

Marilah sertai saya sama, ini syarat-syarat penyertaan yang Zaila tetapkan. 

Kategori Biasa :

Hadiah yang Ditawarkan : 2 x RM50 (satu blog akan dipilih setiap bulan iaitu November & Disember)

Syarat-syarat penyertaan :

1) Buat entri khas bertajuk "Giveaway Sejuta Viewers Blog Zaila 2013"
2) Letakkan link blog ini http://zailabinimdae.blogspot.com/ di tepi side bar blog masing-masing
3) Letakkan komen di ruangan komen ini dan link kan balik ke Entri ini

Pemenang akan dipilih secara rawak jadi sesiapa sahaja boleh memasukinya. Tapi bagi pemenang bulan November, tidak boleh memenangi lagi untuk bulan Disember 2013.

Kategori Bisnes :

Hadiah yang ditawarkan : peluang memasuki kelas asas blog & fanpage secara PERCUMA (beserta 1 nota ebook asas blog & fanpage)

Syarat-syarat penyertaan :

1) Buat entri khas bertajuk "Saya Mahu Menjadi Protege Kelas Asas Blog & Fanpage Zaila Mohamad"
2) Nyatakan sebabnya (boleh buat karangan panjang mahupun pendek)
3) Letakkan link blog ini http://zailabinimdae.blogspot.com/ di sidebar blog
4) Letakkan link blog ini http://sohodirectory.blogspot.com/ di side bar blog
5) Letakkan link blog ini http://akademibekerjadirumah.blogspot.com/ di side bar blog
6) Letakkan komen di ruangan ini dan link kan balik ke Entri ini

Hadiah Utama SEJUTA Viewers :

Hadiah ini adalah bagi mereka yang berkesempatan menjadi pengunjung ke SEJUTA blog ini. Sila emailkan paparan screenshot ke email aku zailamohamad@yahoo.com dan hadiah menarik iaitu wang tunai sebanyak RM50 akan dikreditkan ke akaun anda!!! Sekiranya terdapat lebih dari seorang, maka sistem siapa cepat dia yang dapat akan digunakan dalam menentukan pemenang!


Kenali Pengasas Bisnes Hujung Jari

Teks: Netty Ah Hiyer
Foto: Koleksi peribadi Rosmaliza Miswan, Diamond Executive NZ New Image Sdn Bhd

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani,



Pengasas Bisnes Hujung Jari, DeZanita Butik DeSerina Anggun, Rosmaliza Miswan merupakan Diamond Executive NZ New Image Sdn Bhd sejak November 2010 sehingga Kini, menawarkan Bisnes Hujung Jari dengan memperkenalkan Rahsia menjadi Jutawan Spa berkonsepkan pelangsingan, kecantikan dan kesihatan.
https://www.facebook.com/pages/Rahsia-Millionaire-Spa/605052932849675


Kejayaan terbesar Busines Hujung Jari apabila pengasas berjaya melahirkan ramai jutawan sukses seumpamanya. 



Produk SDII melonjakkan nama Rosmaliza dalam dunia perniagaan berasaskan pelangsingan, kecantikan dan kesihatan.


Sesi 'coaching' di rumah lebih santai dan mesra mentor-protege



Selain kelas bersama protege, Rosmaliza dan suami, Norazuan turut memantau testimoni di spa miliknya yang terletak di kediamannya sendiri di Dataran Pandan Prima, Ampang.



Bakal-bakal Mr/Miss New Image yang bakal diketahui jawapannya tahun hadapan!

Dua tahun lalu saya pernah menemuramah pengasas Bisnes Hujung Jari, Rosmaliza Miswan. Ketika itu, dirinya baru bermula dengan perniagaan Alpha Lipid iaitu makanan tambahan berasaskan susu yang berfungsi untuk pelangsingan dan kesihatan. Gigih empunya diri meyakinkan saya betapa dirinya mahu mengikut jejak langkah Tony Fernandes yang hebat dan menguasai dunia perniagaan di hujung jari sahaja.

Selepas itu, sekali dua adalah kami bertanya cerita, itupun ketika dia berhadapan kesukaran untuk mengendalikan artikel protegenya. Selepas beberapa tahun, wanita ini menghubungi saya menerusi facebook mahu berikan beberapa kenalan yang bermanfaat untuk saya kongsikan kisahnya dalam majalah Mingguan Wanita

Kesibukan tugasan, membantutkan setiap pertemuan. Sampailah bulan lalu, dirinya menghubungi saya mahu belajar tentang kelas asas blog penulisan dan bisnes. Saya terkedu sendirian. Benarkah wanita sesibuk dirinya mahu belajar secara talian? Lalu saya mengambil pendekatan mengajarnya secara offline saja. 

Memandangkan saya hanya menumpang teman, saya berjalan kaki sahaja ke rumahnya dari pasaraya besar berdekatan. Tidak jauh pun, lima minit berjalan saya pun sudah terpacak di pintu pagar kediamannya. Ternyata wanita ini sudah berjaya dalam perniagaan yang diimpikan. Rumah besar, kereta mewah adalah perlambangan yang mampu saya zahirkan kesenangannya pengasas Bisnes Hujung Jari ini.

Namun, kediaman besar itu bukan sekadar mahligai untuknya berteduh, tapi dimanfaatkan menjadi sebuah pusat pengajian Alpha Lipid kepada para protegenya. Sempat berbual dengan suaminya, Norazuan dia bercerita secara saintifik dan fakta berkaitan makanan kesihatan itu. Dalam hati saya berbicara sendiri, 'Kalau punya wang yang banyak, mahu saja menjadi pelanggan setia. Siapa yang tak mahu langsing!'

Seakan Norazuan memahami monolog saya, "Ini bukan soal wang ringgit. Tapi ilmu tentang penjagaan kesihatan diri." Ceritanya panjang lagi, tapi otak saya mampu menangkap sejauh itu saja. Selebihnya bagaikan di awang-awangan. Cuma mampu berangan menjadi langsing dan menawan.

"Kami memantau mana-mana pelanggan yang serius mahu langsing. Mereka boleh ikut pakej dan jadual pemakanan yang telah dikaji keberkesanannya. Bukan sekadar ambil susu, mereka boleh bersauna, merasai nikmat infrared secara percuma di spa sebelah ini."

Pluf! Saya kembali berpijak di bumi nyata. Tidak lagi berangan mahu menjadi puteri kayangan. Sebenarnya anda juga boleh menggapai impian menjadi cantik, asalkan tahu cara dan kaedah apakah yang tidak menyeksa badan. Jangan sampai memaksa diri mahu langsing, berjaya tapi akhirnya diet anda menjadi 'yo-yo'. Kejap kurus-kejap gempal. Langsung tidak bagus untuk kesihatan.

Sekarang ini pun sedang berlangsung pencarian Mr dan Miss New Image untuk pengguna Alpha Lipid II. Lumayan hadiahnya mencecah sehingga RM25 ribu ringgit. Sudahlah langsing, cantik, kaya raya pula tu? Siapa yang tak nak kan?

Bagi anda yang mahu tahu lebih lanjut tentang tawaran itu dan mencari peluang menjana pendapatan malah menjadi sukses seperti Rosmaliza yang memperkenalkan Bisnes Hujung Jari cari wanita hebat ini di https://www.facebook.com/dserinaanggundzanitabutik Klik juga laman web ini untuk tahu lebih lanjut tentang Bisnes Hujung Jari: http://sohodirectory.blogspot.com/2013/12/bisnes-hujung-jari.html

Thursday, December 12, 2013

Kekal Positif Pancarkan Emosi Bahagia

Teks: Netty Ah Hiyer
Foto: Selongkar Pustaka Desktop Saya

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani,


Sesi pengambaran kulit muka depan Mingguan Wanita.


Selasa lalu, ketika sedang berbual dengan Kak Maizan (Wartawan Cantik dari majalah Keluarga), tiba-tiba saya disapa oleh adik-adik comel dan manja di Island (tempat para wartawan menyiapkan artikel), Siti Ramlah (wartawan majalah Rasa), Saylo (wartawan majalah Rapi) dan Elin (wartawan majalah Pa n Ma). Ingatkan mahu bertanya tentang apa, rupa-rupanya ingin tahu kenapa saya sekarang sudah berbeza.

Pada hemat saya yang tidak seberapa ini, saya masih sama seperti dulu. Cuma mungkin sedikit berubah dari segi penampilan. Lewat bulan Ramadan yang lalu, saya pernah berbual panjang dengan Editor Pengurusan Kanan MW, Kak Nuri Supian. Antara sembang kami menyentuh tentang pentingnya keterampilan dalam membangkitkan keyakinan dalam diri. 

Waktu itu saya sudah mula bau-bau bacang untuk kembali menulis di blog. Dalam pada itu, saya sudah mula mengikuti perkembangan Masayu Ahmad. Yang kemudiannya,  sialah mentor dan sifu saya dalam dunia serba online ini. Saya ceritakan padanya apa yang saya hadapi dan hari itu dia mempelawa saya untuk mengikuti kelas yang dikendalikan.

Sebelum ini, ada juga saya hello-hello padanya. Tapi sekadar bertanya khabar dan tanya serba sedikit apa sebenarnya yang dia usahakan itu. Sungguh saya tak faham apa kerja si Ayu ini. Sekejap-sekejap update tentang mengajar orang menggunakan blog. Hish! Saya fikir ada ke orang nak belajar dalam kelas itu. Lagipun, ramai orang dah tahu membuat blog. Tapi saya diamkan saja apa yang terbuku dalam hati.

Tapi hari itu, apabila Ayu tawarkan sekali lagi untuk sertainya tanpa banyak berkira saya bayar sahaja yuran kelas online membuat blog. Hari pertama, saya blur. Bukan kecik-kecik anak blurnya. Blur yang teramat sampai asyik kena 'hentam' dengan Ayu. Niat mahu belajar, saya sabar dan kikis sedikit demi sedikit benda-benda yang selama ini telah membuatkan saya blur.

Saya kembali fokus berblogging dan faham maksud tersirat di sebalik kelas ini. Dan perubahan pemikiran mula meresap ke seluruh urat nadi. Sedikit demi sedikit juga saya belajar ilmu baru. Belajar ilmu baru juga menjadikan saya insan yang serba baru dan ia menyeronokkan.

Minat mahu update entri baru sentiasa berkobar-kobar dalam diri. Sebolehnya mahu berkongsi ilmu dengan siapa sahaja yang sudi membacanya. Yang tak sudi, dipersilakan delete awal-awal ya. Terasa semuanya serba berbeza. Kebetulan, Kak Nuri beri kepercayaan untuk saya kendalikan semula ruangan fesyen.

Di situpun ada titik perubahannya. Saya masih ingat kata-kata makcik waktu kami sembang santai. Seronok jirannya maklumkan 'Pasti pengelola ruangan fesyen ni (sayalah tu) bergaya orangnya kan?'. sambil matanya tak lepas menatap gambar model di ruangan fesyen yang saya kendalikan. Makcik saya balas, "Kau kena tengok orangnya dulu baru boleh komen," sambil tersenyum. Masa itu saya biasa-biasa saja. Malas mahu berlawa-lawa. Sebenarnya ini bukan soal lawa atau tidak, tapi bagaimana kita bijak menyuaipadan baju sedia ada di dalam almari. 

Dan selepas saya semakin serius dengan penulisan blog dan mengendalikan ruangan fesyen, pengetahuan dan keinginan untuk tampil berbeza mula terdetik di dalam hati. Apa yang dipelajari sepanjang sesi pengambaran fesyen, saya aplikasikan dalam diri. Terutama bab membelit selendang, mencari baju dan skirt yang sesuai dengan saya dan sebagainya.

Sesekali bila kebosanan, saya putar-putarkan tudung kawan-kawan sampai jadi satu fesyen tudung yang terkini. Itu keseronokan yang tidak boleh dibeli di mana-mana. Dalam pada itu, saya turut menyokong produk kawan-kawan. Beli suplemen dan makan. Kononnya biar nampak lebih segar dan sihat. Tapi saya kira, kalau mahu betul-betul sihat bersenamlah selalu. Yang ini saya masih culas!.

Saya ambil Maixara MCS sejak produk itu mula diperkenalkan. Alhamdulillah, ia serasi dengan saya. tak lama kemudian, saya berkenalan pula dengan produk Nour Ain. Itu produk penjagaan kulit muka. Sudah dekat dua set saya gunakan. Syukur, ia juga serasi dengan saya. Bila saya asyik menyebut produk ini tak bermakna saya ini obses dengan produk. Cuma itulah amalan yang saya gunakan untuk tampil berbeza. 

Apabila kita sendiri sudah berubah dan mengekalkan mood positif dalam diri, maka tanpa disedari ia juga memancarkan mood positif kepada orang di sekeliling. Saya kira individu yang sentiasa positif dalam apa jua keadaan adalah Kak Nuri Supian. Saya belum sampai tahap itu. Sikap kak Nuri itu, positif tahap 'raja'. Belum pernah satu perkataan pun yang bersifat negatif keluar dari bibirnya. Tapi bab-bab tercarut itu macam sudah sinonim. Barangkali itulah sedikit aura Pak Samad Ismail yang terlekat dalam dirinya. :) Ok berbalik pada cerita minda positif, sebab itulah, pentingnya minda positif. Tenaga baiknya mengalir sealiran dalam diri teman-teman yang dekat dengan kita.

Saya kira, pasti ada yang sedang muntah hijau sepanjang membaca entri saya ini. Entah apalah saya merepek ini kan? Cerita masalahlah, kelaslah, produk cantiklah, apa motif saya sebenarnya? Hendak jual minyakkah? Walaupun dalam hati ada sekelumit perasaan macam itu. Hakikatnya, entri kali ini saya tujukan khas buat adik-adik comel yang bertanya pada saya tempoh hari; Siti Ramlah, Saylo dan Elin. Sebabnya saya tahu Siti baca blog saya! Macam seronok saja bila tahu ada orang baca tulisan personal saya ini. Ya, entri saya malam ini memang ada elemen syok sendiri. Agak-agak terjawab tak soalan kamu hari itu?

Sebelum mengakhiri bicara, salam takziah buat Saylo yang baru berhadapan musibah kehilangan ayah tercinta. Semoga Saylo tabah hadapi ujian Ilahi dan arwah ayahnya ditempatkan di kalangan orang beriman. Al Fatihah...


Monday, December 9, 2013

Carilah Motivasi Untuk Menulis - Part 1

Teks: Netty Ah Hiyer
Foto:  Ihsan antpkr di FreeDigitalPhotos.net

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani




Awal-awal lagi, saya rancang mahu karang entri ini pendek sahaja. Biar terus tepat pada isinya dan informasi yang mahu saya kongsi. Kita cerita pula tentang 'motivasi menulis'. Inilah tajuk posting dan tajuk kategori saya juga. Bagaimana mencari motivasi untuk menulis. Bukan semua orang dianugerahkan penulisan yang berkesan dan dekat di hati pembaca.

Kadangkala berjam-jam duduk depan komputer, idea masih juga belum keluar. Lalu bagaimana mahu mencari dan membangkitkan motivasi untuk menulis. Jalan yang paling baik adalah mencari mentor atau guru atau pembimbing atau seseorang yang dekat di hati yang boleh mendorong anda untuk menulis.

Bagaimana kehadiran mentor/guru/pembimbing/orang tersayang boleh membangkitkan motivasi untuk mengarang cerita?

1. Guru akan mengingatkan kita tentang apa yang kita alpa dan kurang dalam satu-satu perkara. Baik tatabahasa, gaya bahasa, penghasilan idea mahupun info yang mahu dikongsi dengan pembaca. 
2. Kehadiran mereka merangsang emosi yang suam-suam-lemau, menggerakkan minda yang masih terlena dan mengejutkan anggota tubuh yang masih bermalas-malasan.
3. Orang tersayang juga boleh menjadi inspirasi untuk kita bergerak lebih laju dengan momentum yang sama. Biarlah tidak banyak dan laju, asalkan konsisten gerakannya. KONSISTENSI amat penting dalam dunia penulisan blog. Sama pentingnya dengan penulisan 44 entri tanpa henti.
4. Carilah mentor yang betul, yang ikhlas membimbing. Bimbang kesilapan mencari guru membuatkan anda terabai langsung hilang fokus terhadap dunia penulisan.
5. Guru biasanya sudah mempunyai panduan yang terbaik untuk anak murid ikut model busines yang telah disediakan olehnya. Penting untuk anak murid tidak langgar 'pantang' atau menderhaka dengan model busines yang guru ajarkan. Dalam menghasilkan penulisan yang serius juga sama konsepnya. Perlu tahu apakah sasaran dan kelebihan penulisan kita itu.
6. Biar sehebat manapun model busines itu, andai penulis hilang motivasi menulis ia tidak akan menjadi luar biasa. Sebab itulah, penggerak model busines iaitu diri penulis itu sendiri adalah tiang serinya. Jika dirinya tidak teguh mahupun takut melawan arus, akhirnya dia akan menjadi tiang yang hilang seri dan lapuk dimakan anai-anai.

Justeru, carilah motivasi untuk terus menulis agar terhasil sebuah karya yang padat dengan inspirasi kepada para pembacanya. Amin.  

Sunday, December 8, 2013

Ulasan Protege Kelas Online Asas Blog Dan Penulisan: Hasnita Sawal

Guru Online: Netty Ah Hiyer
Protege: Hasnita Sawal


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani,

Inilah blog protege saya, Hasnita Sawal. Sarat dengan informasi keibubapaan yang mengandungi kisah inspirasi.


Tik tok tik tok...cepatnya masa berlalu. Sedar-sedar usia kita semakin bertambah setiap hari. Pernah tak terfikir apa nilai tambah yang kita dah buat setiap hari? Yang pasti kita tak pernah lupa update status di facebook atau berkongsi gambar aksi anak-anak, makanan yang kita makan setiap hari atau lokasi percutian kita. Betul tak?

Kata ustaz saya, kalau status yang kita tulis tu memberi manfaat dan mengajak orang berbuat kebaikan, maka In shaa Allah akan tercatatlah pahala untuk kita. Tapi kalau status yang ditulis itu memaki hamun, mengutuk, mencerca orang lain, hmmmm...bayangkan apa yang akan kita dapat selagi mana status itu dibaca dan dilihat oleh orang lain. 

Menyedari hal tersebut, saya mula terfikir untuk mula berkongsi sedikit pengalaman dan ilmu yang tidak seberapa ini dengan sesiapa sahaja yang sudi membaca. Bukan niat hendak menunjuk tetapi untuk mencari redha Allah SWT selain untuk menambah saham akhirat agar semua yang membaca turut mendapat manfaatnya.

Menulis dan berkongsi apa sahaja yang kita suka tanpa perlu memikirkan formaliti atau terikat dengan gaya bahasa tertentu tentu sahaja dapat dilakukan secara percuma di sebuah blog. Tak perlu keluarkan duit, cukup sekadar mendaftar di blogspot, kita sudah boleh punya catatan online yang boleh dibaca oleh sesiapa sahaja.

Saya mula menulis blog sejak tahun 2010 (blog lama yang saya ubah namanya kini). Tetapi sekejap ada sekejap tiada. Tiada bahan atau hala tuju. Saya sekadar menulis apa yang terlintas di fikiran. Minat menulis di blog kembali bercambah tatkala rakan sepejabat yang juga guru Kelas Asas Blog & Penulisan saya, netty-ahhiyer.blogspot.com 'meracuni' fikiran saya untuk kembali menulis.

Akhirnya dengan izin Allah saya kembali merajinkan diri menulis entri. Kemudian Allah buka pula hati saya untuk mendaftar diri dalam Kelas Asas Blog & Penulisan yang diasaskan oleh sahabat lama Masayu Ahmad. Saya tidak pernah menganggap diri sudah hebat dengan mempunyai pengalaman selama 15 tahun dalam bidang penulisan.

Saya tetap menganggap saya perlu belajar setiap hari. Setiap bidang baru yang kita ceburi memerlukan seorang guru untuk membimbingnya. Tanpa guru  kita tidak tahu hala tuju kita. Ada orang kata, apa perlunya saya join grup kelas penulisan ini. Jawab saya mudah sahaja, saya memang suka belajar benda baru. Semuanya bergantung kepada kita sendiri. Apakah misi kita? Apakah fokus kita? Apakah impian kita di masa depan?

Saya idamkan kerjaya WAHM (Working At Home Mom) seperti mana yang telah dicapai oleh ramai wanita yang menyertai Akademi Bekerja Di Rumah. Oleh kerana saya sedar diri saya bukan seperti orang lain yang boleh bergerak sendiri atau mencapai impiannya secara sendirian, maka saya sertai grup ini untuk mempelajari bagaimana mencapai impian tersebut.

Awalnya saya hairan bagaimana kelas penulisan online ini berlangsung? Saya memberitahu Netty dan Ayu yang saya hanya bersedia untuk memulakan kelas selepas saya membereskan tugas-tugas rumah tangga saya. Saya tidak mahu kelas ini mengganggu tanggunjawab utama saya sebagai isteri dan ibu.

Netty tergelak dan memberitahu yang saya tak perlu risau hal tersebut. Ini kerana kelas ini berlangsung secara maya dalam masa yang fleksibel pada bila-bila masa tanpa perlu mengganggu sesiapa pun, asalkan sahaja ada kemudahan internet, murid boleh bertanya apa sahaja kepada guru bila-bila masa.

Tugasan pertama, menjawab soalan analisa nampak mudah tetapi rupanya ia asas utama paling penting dalam penyediaan diri menjayakan tugasan seterusnya. Alhamdulillah, menerusi analisa soalan tersebut, guru dapat memberi panduan di mana kekuatan diri kita. Secara tidak langsung ia memudahkan kita membuat entri seterusnya mengikut garis panduan yang disediakan. Setiap orang mempunyai keistimewaan masing-masing. Bukan semua orang sama kemampuan dan kemahirannya. Begitu juga kala menulis, biarpun saya dan rakan-rakan penulis yang lain berkerjaya penulis tetapi kekuatan gaya penulisan kami adalah berbeza. 

Mungkin sebelum ini saya menulis perkara yang merapu dan kosong sahaja di blog. Tetapi selepas berguru, saya lebih rasa bertanggungjawab untuk menjadikan cerita biasa saya adalah luar biasa. Semangat tersebut makin bercambah selepas ada rakan yang mengucapkan terima kasih di atas cerita yang saya kongsi. Katanya saya memberi inspirasi kepada dirinya. Saya rasa cerita saya biasa-biasa sahaja, tetapi rupanya  ia sesuatu yang menarik bagi orang lain. 

Saya percaya setiap daripada kita punya cerita luar biasa yang boleh memberi inspirasi kepada orang lain. Daripada kita menulis di facebook sahaja, apa kata kita kongsikan di blog kerana lagi ramai yang boleh membacanya dan In shaa Allah boleh memberi nilai tambah kepada diri kita sendiri.

Tugasan kedua adalah menulis 44 entri. Mengapa 44 entri? Saya pun pelik pada awalnya. Tetapi lama-kelamaan saya akui ia penting sebagai latihan awal supaya kita tidak culas menulis entri. Latihan sebegini amat penting untuk membolehkan kita konsisten menulis berdasarkan label dalam blog. Secara tidak langsung, bila ada entri baru pasti ada pembaca baru. Akhirnya jumlah trafik di blog kita juga bertambah dan saya alami sendiri perkara tersebut.

Alhamdulillah, dengan izinNya saya dapat juga menyiapkan 44 entri dalam masa tiga bulan setelah mengharung pelbagai cabaran dan halangan. Saya sangat mengalu-alukan sesiapa sahaja yang berminat menulis secara bebas, melahirkan apa jua pendapat dan pandangan atau berkongsi kemahiran dan kebolehan yang dimiliki (bukankah ilmu yang bermanfaat itu seharusnya disebar dan dikongsikan) turut menyertai komuniti Akademi Bekerja Di Rumah ini. 

Bukan itu sahaja, anda juga boleh menjana RM melalui penulisan di blog. Kata orang kalau nak belajar lebih baik melalui guru, barulah ilmu itu ada hala tujunya. Tak salah belajar walaupun anda sudah tahu kerana ilmu yang dimiliki lebih baik disebar-sebarkan dan dikongsikan. Sesiapa sahaja boleh menyertai komuniti bisnes yang menarik ini. Jangan risau, ia sesuai untuk sesiapa sahaja asalkan ada kemahuan dan keinginan. 

PS: Hasnita Sawal kini bergelar Pembantu Guru Online. Anda juga boleh berjaya seperti dirinya. Jika mahu tahu lebih lanjut berkaitan kelas yang kami tawarkan, boleh hubungi saya, Netty Ah Hiyer mahupun Hasnita Sawal.


Cerita Protege Saya


Teks: Netty Ah Hiyer


Adik Nazrul Hysam Nazri ini pelajar baru saya. Kisah perkenalan saya dengannya cukup unik sekali. Berkali kak Maswa, memujuk, mendesak, memaksa saya membuatkan blog untuk adik Nazrul. 'Amal jariah Net', kata Kak Maswa berkali-kali. Dalam kesibukan waktu yang ada saya cari masa dan siapkan juga sebuah blog untuk adik ini.

Beberapa bulan, saya membantunya dengan sedikit ilmu berblog yang saya ada. Dan dia memuatkan kisah hidupnya dalam blog pertamanya, PelangaiPilahN9. Dalam pada itu, saya terus mempromosikan kelas online asas blog dan penulisan di laman facebook saya. .

Adik Nazrul memasang impian mahu menyertai. Namun, dia tidak punya wang mahu ikut serta. Saya katakan padanya, 'Tak mengapa, tanya saja pada Kak Net kalau ada masalah berkaitan blog. Kak Net bantu mana yang termampu'. Dan dia akan bertanya jika ada kemusykilan mengenainya. Saya faham kesusahan dan kekurangannya.

Baru-baru ini, dia hubungi saya lagi. Nyatakan kesediaannya mahu turut serta dalam kelas saya. Katanya, sudah punya wang. Hasil jualan 'tut' (saya perlu rahsiakan ini. Biarlah saya dan Nazrul saja yang tahu). Saya tahu adik ini bukan orang senang. Tapi yuran kelas bukanlah untuk menekannya, cuma itu adalah komitmen untuknya gigih belajar di dalam kelas dan kelak itulah 'komitmen' menjana pendapatan dari rumah. Inilah uniknya kelas ini.
 
Ya, saya tahu perjalanannya tidak mudah. Mahu bergelar orang berjaya tidak semudah ABC sebenarnya. Ada onak dan duri perlu dilalui dan semangat kental dan tidak kenal erti putus asa itulah antara rahsianya. Akhirnya, adik Nazrul menyertai kelas saya pada minggu lalu. Dengan perjanjian, belajar dalam kelas saya dengan bersungguh-sungguh.

Saya tahu ada tangisan kepayahan sepanjang membangunkan sebuah blog hasil air tangan sendiri. Dari membuat emel sendiri sampailah punya blog sendiri yang jauh berbeza daripada blog pertamanya dahulu. Kenapa saya biarkan dia belajar membuat sendiri? Akan saya beritahu padanya kelak alasan ini.

Pagi ini dia maklumkan blognya sudah ada entri baru. Segalanya dilakukan mengikut apa yang diajar. Walaupun sekadar pengenalan diri, itu sudah memadai bagi saya. Sungguh saya terharu, pencapaian jauh lebih baik dari yang saya sangkakan. Saya gembira, Nazrul yang bermula dengan Zero kini sedang mengorak langkah menjadi HERO!

Empat kelas ini terus berlangsung:
1. Kelas asas blog dan penulisan
2. Kelas asas blog dan fan page (khusus untuk busines)
3. Kelas belajar iklan di mudah.my
4. Kelas penulisan kreatif

Bonus: Kelas ini juga memberikan panduan bagaimana mahu menghasilkan penulisan blog yang mesra pembaca. Salah satu cara menghasilkan blog yang berpengaruh adalah kualiti dalam penulisan blog. Itulah yang saya mahu kongsikan dengan pelajar-pelajar a.k.a protege saya.

Sunday, December 1, 2013

Menjadikan Idea Menulis Seluas Air Lautan

Teks: Netty Ah Hiyer
Foto: Kamera Fon Saya

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani,

Malam ini terasa mahu berkongsi ebook 'Belajar Asas Blog'. Apa yang istimewa mengenainya, selain mampu memberi ilham untuk penulisan blog, ia juga membantu sesiapa sahaja yang masih baru belajar menulis blog. Mahu tahu bagaimana meningkatkan trafik blog mahupun pengaruh dalam penulisan blog? Mari dapatkan panduan ini dengan harga RM50 sahaja. Hubungi saya ya!

Kata orang malam minggu, malam untuk muda-mudi. Bersantai bersama teman sampai lebam. Bagi yang sudah berkeluarga macam saya, malam minggu adalah malam mahu rehat-rehat. Lepak-lepak bersama suami dan anak-anak. Supaya hari Isnin nanti bila tiba hari kerja emosi tidak lemau. Betulkah tidak lemau? Jangan nanti tiba-tiba ada istilah 'monday blues' dalam diri saya sudahlah.

Sejujurnya, rata-rata malam minggu pada bulan Disember ini lebih banyak diisi untuk merancang percutian. Bagi yang kurang mampu, mereka masih boleh bercuti dengan keluarga dan anak-anak. 

Saya dan rakan wartawan, Zul Akmar ada menyediakan tentang artikel berhadapan percutian budget kala sara hidup meningkat. Dapatkan Mingguan Wanita bilangan 1569. Petunjuknya, carilah cover Hanis Zalikha dalam majalah Mingguan Wanita keluaran akan datang. Ada tips dan panduan berguna mengenainya. Harap ia membantu pembaca sekalian.

Selesai cerita bercuti, kita masuk pula pengisian bagaimana mencari idea dalam penulisan. Perlu lihat apakah bentuk penulisan yang mahu anda kongsikan. Mahu tulis cerpenkah? Artikelkah? Novelkah? Atau sekadar berkongsi cerita sendiri di laman blog peribadi.

Semua itu perlukan konsentrasi dan imaginasi tahap super untuk menghasilkan sebuah idea penulisan yang mampu menawan hati pembaca. Paling penting, gerak hati perlu seiring dengan minda yang berimaginasi dan kelajuan tangan yang menaip.

Barangkali ada yang kata Cik Puan Netty lainlah, sudah berbelas tahun kerjanya menulis. Sebab itu tiada masalah mencari idea apatah lagi mahu mencoret apa saja. Oh tidak! Saya juga sama seperti semua orang, kadangkala bila tiba masa 'sengal'nya. Idea yang dikarang tidak berjalan seperti yang diharapkan. Lain difikir, lain pula yang keluar.

Sebab itulah, sukarnya mencari idea, samalah konsepnya dengan mudahkah mencari ilham? Idea mahupun ilham adalah kepunyaanNya. Andai ilham sudah diterima, jangan leka. Cepat-cepat catatkan di buku nota kecil yang perlu sentiasa ada dalam poket mahupun beg anda. Bimbang penyakit lupa datang menyerang, idea akan berlalu begitu sahaja.

Apabila ilham sudah dikumpulkan cepat-cepat karangkan ia kerana perkara yang sudah tertangguh lama sudah tidak segar lagi bila dikarang kemudiannya.

Perlu juga diingat. kita hanya sebagai pelaksana untuk mengindahkan ilham yang Allah kurniakan. Cuma satu perkara yang saya pegang dari dulu sampai sekarang. Setiap kali satu-satu artikel bakal dikarang, saya sentiasa memikirkan apakah cerita yang yang kongsikan nanti akan membangkitkan inspirasi kepada orang lain.

Saya percaya, cerita-cerita inspirasi ini adalah satu idea penulisan yang cukup indah jika digarap dengan betul dan berhemah. Sebab itulah, sebagai penulis, kita juga adalah 'gatekeeper' untuk penulisan kita sendiri. Apa itu 'gatekeeper', dalam bahasa saya ia adalah garis panduan yang perlu dipatuhi oleh penulis agar penulisannya masih patuh sahsiah dan miliki moral yang tinggi untuk pembangunan bangsanya.

Jadi dalam penulisan artikel terutamanya yang berkaitan dengan individu yang ingin kita kongsikan kisah mereka itu. Tidak boleh terlalu mengikut perasaan sendiri. Jika pihak yang ditemuramah itu ibu tunggal yang baru bercerai hidup dengan pasangannya. Pasti sedikit sebanyak ada kisah ketidakpuasan hati yang ingin dikongsi dengan penulis. 

Oh, jangan terus cerita semua itu dalam artikel. Kekalkan sahaja maklumat itu sebagai simpanan sendiri. Ambil yang positif tentang kisah individu itu dan jika mahu cerita tentang perkara yang negatif pun cubalah lembutkan bahasanya agar tidak menyinggung mana-mana pihak. Tapi sebolehnya, tak usahlah cerita. 

Tip yang diturunkan oleh Editor Pengurusan Kanan MW, Kak Nuri Supian pula, setiap kali mahu menaip atau mengarang sesuatu cerita niatkan dalam hati adakah setiap penulisan itu akan memberi manfaat kepada orang lain. Setelah niatkan begitu, baca 'Bismillah' dan teruslah mengarang. 

Saya sudah melangkah jauh rupanya. Kembali kepada mencari idea dalam penulisan. Di sekeliling kita ada berjuta-juta idea yang boleh dijadikan cerita. Perkara yang terjadi dalam kehidupan seharian, berita tragedi mahupun kisah rumahtangga yang disiarkan di akhbar hatta cerita-cerita yang disampaikan oleh teman-teman juga boleh menjadi idea yang bagus jika penulis pandai menaakul, memikir dan menggubahnya menjadi sebuah cerita yang mantap.

Saya pernah terbaca mengenai novelis terbilang Indonesia, saudara Habiburrahman El Shirazy yang memperoleh ilham menghasilkan setiap novelnya selepas membaca surah tertentu dalam Al-Quran. Di situlah idea-idea penulisan beliau terhasil langsung menyentuh hati jutaan peminatnya menerusi karya agung yang mampu membangunkan jutaan jiwa di kalangan pembaca novel-novelnya. Antaranya, Ayat-ayat Cinta, Ketika Cinta Bertasbih, Dalam Mihrab Cinta dan banyak lagi.

Ilham penulisan yang baik tidak semata-mata datang daripada minda kita sebenarnya. Setiap gerak jari adalah gerakan daripadaNya. Bukankah, 'Tidak bergerak satu zarah melainkan dengan IzinNya'. Berserahlah padaNya mengenai setiap apa yang kita hasilkan mahupun tuliskan. 

Adakalanya, penulisan tidak terjadi seperti yang kita harapkan. Namun, percayalah setiap perkara yang berlaku telah Allah tentukan sejak awal lagi kerana Dia adalah perencana yang baik sedangkan kita hanyalah pelaksana yang serba kekurangan.
Related Posts with Thumbnails