Follow Saya Di Google Plus

Friday, May 23, 2014

Kalau Sudah Jodoh, Nurfarahin Jamsari Kutemui Jua

Teks: Netty Ah Hiyer
Foto: Iphoneku Yang Berjasa

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani

Selesai sudah sesi temuramah dan pengambaran bersama kak Nurfarahin Jamsari di penthouse TV3

Esok kami satu team Mingguan Wanita akan berperang habis-habisan menyudahkan artikel edisi Khas Aidilfitri/ Bumper MW yang masih tertangguh. Kami sebenarnya berperang dengan dua deadline sekaligus. Deadline mingguan dan juga bumper. Bukan calang-calang wartawan boleh tempuh kedua-dua deadline sebegitu. Segalanya perlu dilakukan serentak dalam satu minggu. 

Kalau tak kuat emosi boleh 'mental' dibuatnya. Jadi dalam tempoh rakan-rakan wartawan MW mengejar deadline bumper dan mingguan serentak ini, jangan ada yang berani-berani mahu kacau. 'Singa betina' pun boleh lari andai kami semua sudah mengaum. Dahsyat sungguh perumpamaan saya!

Selesai deadline ini, kami akan berperang sekali lagi dengan deadline advance untuk cuti Hari Raya. Setiap minggu menjadi dua deadline yang perlu kami sudahkan. Bermakna kami cuma ada kira-kira tiga ke empat hari untuk menaip bahan yang biasa kami selesaikan secara mingguan. Ok! Ada berani jadi wartawan Mingguan Wanita? 

Tapi semua itu alah bisa tegal biasa. Sudah menjadi darah daging sejak saya dipindahkan ke meja ini. Dalam menempuh saat yang penuh cabaran ini, segalanya perlu diserahkan pada Yang Esa. Dialah yang mentadbir setiap perjalanan alam ini. Pasti ada kemudahan untuk kami semua. Yang penting berdoa penuh pengharapan dan bersungguh-sungguh semoga Allah memudahkan segalanya.

Memberikan kami ilham yang indah-indah dan lindungi kami semua dari keburukan baik yang kami ketahui mahupun tidak ketahui. Saya amat percaya pada kuasa doa. Jadi saya juga mohon doa dari pembaca blog ini agar mendoakan team MW menghadapi peperangan deadline. Biar lancar dan mencurah-curah idea yang boleh memberi inspirasi kepada pembaca majalah kami kelak.

#kuasadoa
#mohondoakalian

Terima kasih jurugambar saya, Baidiuzzaman Ab Malek yang sudi melayan kerenah saya yang 'macam-macam' untuk hari itu.

Nurfarahin semakin bahagia?

Pertemuan saya dengan kakak Nurfarahin Jamsari ini barangkali sudah ditentukan olehNya. Saat Kak Nuri meluluskan saya menemuramah ikon tv ini, langsung saya minta jasa baik rakan PR, Chai Yin dari syarikat televisyen swasta itu. Saya tahu bukan mudah untuk mendapatkan personaliti tv yang cukup disegani ini.

Tambahan pula, kak Farah jarang sekali kelihatan muncul di televisyen. Saya kira peluang saya cukup tipis sekali. Tapi siapa tahu dengan rezeki yang Allah mahu berikan pada saya. Waktu saya ke majlis pelancaran perasmian butik Women of Jannah di The Curve, saya terpandang kelibat wanita yang begitu saya kehendaki ketika itu.

Memandangkan majlis sedang berlangsung, saya hanya tanam niat dalam hati. 'Selesai acara, saya akan mencari kak Farah'.

Tiba-tiba kak Farah yang saya kehendaki itu tiada di tempat duduknya. Saya tanyakan pada teman di sebelah. Jawabnya kemungkinan kak Farah sudah pulang. Woah! Saya menyesal tak sudah. Kalau saya tidak tunggu majlis selesai mungkin saya sudah berjaya 'menangkapnya'.

Dan saya benar-benar menanti sehingga majlis selesai. Lagipun, hari itu saya sudah berjanji dengan kak Awin dari butik Najjah yang saya mahu meminjam koleksi busana itu untuk pengambaran 'cover'. Dalam pada saya mundar-mandir mencari tudung yang sesuai, saya nampak kak Farah sedang bercerita dengan kak Awin.

'Oh! Ini peluang yang tak boleh saya lepaskan'. Tanpa malu (Malu sebenarnya!) saya tanyakan hajat saya pada kak Farah. Walau pertanyaan sudah disampaikan, hati saya masih bimbang. Kalau-kalau kak Farah hanya mahu menjaga hati saya ketika itu.

Saya usulkan semula pada Chai Yin. Alhamdulillah, Allah bukakan hati kak Farah. Saya dapat bertemunya seorang pengacara yang berkaliber dan cukup disegani sekitar tahun 90-an itu. Saya membesar dengan wanita-wanita hebat ini. Siapa yang tidak kenal Wan Zaleha Radzi, Ras Adiba Radzi, Ezzah Aziz Fauzi (sekadar menyebut beberapa nama). Itu antara 'achor' tv yang sukar digugat kredibiliti mereka dalam penyampaian berita, rancangan majalah mahupun siaran langsung. Kuatnya aura mereka membuatkan saya sering berangan-angan mahu menjadi pengacara. :)

Dan hari itu, sesi fotografi berjalan dengan lancar sekali. Temuramah juga berjalan dengan baik. Banyak cerita-cerita inspirasi yang kak Farah kongsikan untuk pembaca MW. Cerita tentang kehidupannya selepas pulang dari haji ternyata cukup indah untuk dihayati.

Pastinya Allah telah mengatur pertemuan ini dengan sempurna sekali. Tika saya sudah benar-benar bersedia untuk mengutip cerita-cerita inspirasi itu Allah menetapkan sesuatu yang perlu saya kongsikan kepada ramai orang. 

Kata kak Farah, di zamannya dahulu dia dilatih dengan cukup tegas dan garang membuatkan personaliti di zamannya cukup berhati-hati dalam soal penampilan diri. Sekarang kak Farah lebih bahagia. Apa yang membuatkan kak Farah lebih bahagia? Semuanya akan terjawab dalam artikel saya di ruangan 'Santai Bersama Icon' dalam edisi Khas Aidilfitri nanti. 

#teaserbumperMingguanWanita

No comments:

Related Posts with Thumbnails