Follow Saya Di Google Plus

Tuesday, May 9, 2017

'Moving To Digital' Yang Serba Mengejutkan

Teks/Foto: Netty Ah Hiyer

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani,

Masa ini ke majlis pelancaran lipstik Avon; kak Maizan (tudung ungu - majalah Nona), Uzma (tudung pink - majalah Remaja) dan Zaiton (tudung biru - majalah Keluarga)

Kenapa dua tiga hari ini saya gigih menulis kembali di blog peribadi. Jawapannya, saya tak mahu hilang skill penulisan. 

Pesan Puan Guru saya, Kak Nuri Supian, walaupun kita dah hampir sepenuhnya membuat kerja-kerja penyuntingan, jangan sekali-kali tak meneruskan kerja-kerja penulisan. 

Sebab menulis itu satu skill/kemahiran. Bila lama ditinggal, ia akan tumpul. Sebab itu, saya masih seronok menemuramah, seronok mencari bahan berita untuk siaran majalah, mempunyai kolum sendiri untuk dipenuhkan, kerana saya tak mahu sampai lupa bagaimana nak berkarya dengan baik.

Sejak awal tahun lalu, beberapa kolum sudah diambil untuk saya bantu pula website Mingguan Wanita. Syukur saya ada beberapa pengalaman menulis di blog sendiri yang bergaya bahasa santai-santai saja. 

Walau bagaimanapun, saya tetap percaya ada beberapa perkara yang perlu dijaga. Tak boleh tulis terlalu mengikut emosi kerana niat menulis itu perlu dipegang kemas-kemas. Bak kata kak Nuri, sebaik tangan berada di atas keyboard, saya bertanggungjawab dengan setiap apa yang ditulis.

Jadi, niatlah hasilnya itu untuk kebaikan pembaca dan menulislah dengan ikhlas. Manfaatnya kita juga yang akan merasainya.

Sayangnya baru beberapa bulan saya memasuki cabang digital, saya dikejutkan dengan cerita plagiat yang cukup menyakitkan hati. 

Lebih sedih bila artikel yang saya tulis itu diambil bulat-bulat dari tajuk, gambar sampailah isi dalamnya dan dimuatkan dalam website Pen Merah Press tanpa sedikitpun dikredit sumbernya.

Kasihan dengan individu yang saya temu ramah, sebabnya dia yang tak faham pergolakan antara blogger dan wartawan ini bagaikan tersepit di tengah-tengah.

Dan punyalah saya 'bengang' sampai saya postkan ketakpuasan hati itu di Facebook. Dan bukan itu saja, saya call nombor telefon yang tertera di website, mahu mereka kreditkan sumbernya dari majalah Mingguan Wanita. (Yang mana, saya tersangatlah tak suka nak buat macam itu)

Tak cukup dengan itu, saya inbox Fanpage mereka. Meroyan saya tak habis lagi, bila kawan saya tagging nama saya dalam Fanpage mereka, saya meroyan pula di situ. Bawa masuk kawan-kawan wartawan lain minta mereka berikan penjelasan. 

Jawapannya TETAP NEGATIF!

Mereka ignore 'meroyan' saya itu. Dan selama beberapa hari itu saya terus meroyan. Barangkali saya terlalu terkejut. Sebab dalam mazhab Akademi Bekerja Dari Rumah waima Kak Nuri, kami tak diajar begitu. Selama berblogging itulah yang kita pegang. Menulis dengan etika.

Bila dianiaya oleh gen Y sebegini saya rasa macam nak pitam!

Ingatan Manis Menusuk Jiwa


Tak lama kemudian, rakan penulis dari majalah Pa&Ma, kak Hasnita panggil saya. Katanya, 'Netty, tengok artikel akak yang diaorang amik dah diletakkan kredit'.

Ya Allah, walaupun ia tak diberikan pada majalah Mingguan Wanita, sekurang-kurangnya usaha saya selama beberapa hari itu berhasil.

Dan, saya tak terus bahagia. Kerana semalam saya nampak lagi artikel dari website Mingguan Wanita sekali lagi sudah dicedok dan dimuatkan dalam website 'Nak Bebel' dan 'Aliff Channel' tanpa dikreditkan sumbernya.

Okay, sampai kali ini saya sudah letih. Saya cuma mampu kata begini saja. Semoga dengan 'main kasar' budak-budak tengah nak besar ini akan memberi rezeki yang melimpah ruah pada website MW. 

Dan saya melihat sekali lagi, kalau inilah cara mereka cari makan, tidakkah ianya berbalik pada soal keberkatan rezeki. Fikir-fikirkanlah adik-adik Gen Y. Ini hanyalah satu ingatan dari #bloggermakmak yang saya yakin sekarang ini korang sengih-sengih buat-buat tak faham saja dengan ingatan manis menikam kalbu ini. 

Belajar Asas Blog Dan Penulisan
Klik Sini: Kelas Asas Blog & Penulisan

Monday, May 8, 2017

Pantai Remis Bukan Lagi Syurga Kerang-kerangan!

Teks/Foto: Netty Ah Hiyer

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani,

Sepetang menikmati angin sepoi-sepoi di tepian pantai.

Sekitar tahun 2014, saya pernah ke Pantai Remis bersama team foto dan stylish untuk shooting fesyen di pesisir pantainya. Waktu itu pokok bakau masih banyak merimbun di sepanjang laluan pantai. Tak berjaga dan liar membesar.

Laluan berpasir yang pecah akibat hentaman ombak membuatkan kenderaan terpaksa di letak jauh dari pinggiran pokok bakau. Kami shooting sejam dua di situ. Sesekali ternampak seorang dua lelaki ditemani anak kecil membawa guni. Mengutip kerang barangkali.

Waktu itu harga sepinggan kerang bakar cuma RM5. Walaupun masih dikategori mahal pada zaman itu, tapi ia masih berbaloi untuk dinikmati.

Lama sudah saya tak dapat berkunjung ke sana, sehinggalah baru ini terlihat posting kepah dan lala dalam wall rakan Facebook yang harganya sekitar RM4 sebungkus. Murah! Setelah pasti lokasi gambar di Pantai Remis, teringin pula menyinggah ke sana.

Kerang Hampir Pupus


Benar Pantai Remis sekarang ini jauh berubah. Tiada lagi jalan pecah yang menyukarkan laluan, tiada lagi pokok bakau di pesisir pantai tempat saya shooting dulu. Sebabnya ia sudah serba membangun.

Happening! Meriah dengan jualan makanan laut mentah. Sepinggan kerang bakar tak lagi harga lama, sudah mencecah RM12. 

Waktu berjalan-jalan ke pasarnya saya semata-mata mencari kerang. Lama betul tak menikmati kerang bakar atau kerang tumis serai dari air tangan sendiri.

"Kak, sekarang ini susah nak dapat kerang. Yang ada ini pun ambil daripada cina. Dekat pantai ini tak ada dah. Kalau nak pun kena tabur benihnya." Kata adik penjual kerang.

Mungkin disebabkan mereka terpaksa menggunakan khidmat orang tengah, harga kerang tak lagi semurah dulu. Sekilo kerang saiz sederhana harganya RM9. Besar sedikit RM10 sekilo. Yang mana, dulu saya boleh membeli dengan bahagia pada harga sekilo RM7 untuk saiz besar.

Saya beli saja memandangkan, kerang itu masih tercungap-cungap bernafas. Bermakna itu kerang segar. Bila kerang segar, nak memasaknya pun kena ada caranya barulah kerang gebu gebas.

Resipi Kerang Bakar Gebu


Paling simple, saya bakar saja. Sediakan kuali leper, masukkan kerang separas, tabur garam banyak dan bakar. Sekejap saja. Tandanya boleh tengok garam tu jadi mengeras kat permukaan kulit kerang dan kuali.

Jangan sampai kering. Tak perlu pun tunggu kerang itu terbuka kulit. Kalau dah terbuka maknanya dah terlebih masaklah tu. 

Nanti kerang yang gebu gebas tu cicah dengan sambal Perak yang sedap. Bawang merah, tomato potong dadu. Gaulkan air asam, masukkan belacan bakar dan sedikit garam. 

Bila dah selesai jalan-jalan di Pantai Remis, boleh singgah makan set asam pedas dekat warung tepi jalan yang menghala jalan keluar dari The Cabin. Cendolnya memang menggamit rasa. Tak manis, tak tawar, sedang-sedang saja. Menyelerakan!

Belajar Asas Blog Dan Penulisan di:
https://netty-ahhiyer.blogspot.my/p/kelas-belajar-asas-blog-sertai-kami-di.html

Wednesday, May 3, 2017

Saya Mahu Jadi Blogger.. Belajar Dulu Cara-caranya

Teks/Foto: Netty Ah Hiyer

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani,
Qaseh Zahirah yang sentiasa ada di sisi saya.


Ramai sebenarnya yang nak jadi blogger. Tapi berapa ramai yang betul-betul berjaya. Blogger ada banyak kategori. Yang fokus dunia fesyen, kecantikan, kesihatan dan sebagainya.  

Macam versi saya, tumpuannya lebih pada dunia mak-mak. Kalau masih bekerja, bolehkah jadi blogger? Jawabnya boleh saja asalkan rajin. Jangan tiru saya sebab selepas setahun baru nak update satu entri. Itu pun dah masuk Mei baru ada satu.

Keterbatasan waktu selalu jadi punca. Satu lagi sebab payahnya nak buka laptop atau komputer. Sekarang ini semua serba senang. Kalau anda pakai smartphone, tak perlukan semua gajet tu. Guna telefon genggam pun dan boleh jadi.

Apa nak tulis? Baru letak intro dah hilang kata-kata. Kenapa nak pening kepala, setiap kita Allah jadikan berbeza dan unik. Kita ada pengalaman sendirikan?

Pengalaman itulah yang kita bukukan dalam blog peribadi. Itu travelog asli yang tak dapat anda jual beli di mana-mana. Bila dah ada gajet, ada cerita.. apa lagi yang kita perlu ada. Tentu-tentulah ilmu yang bermanfaat.

Sebabnya kalau tak ada ilmu, macam mana nak tepek story dalam website atau blogspot kita tu. Sebab itulah kena belajar. Saya bersyukur sebab dipertemukan dengan geng Akademi Bekerja Dari Rumah. Sebab apa? Sebabnya tak adalah saya meraban dan tersasar jauh.

Betul ini laman kita, ikut suka hatilah kita nak merepek apa kan? Tapi kalau terlalu merapu boleh masuk gaung nanti. Kena belajar cari ilmu tu supaya kita jadi blogger yang memberi manfaat pada orang lain.

Seterusnya? Kerajinan dan konsistensi. Walaupun saya tak update blog ini dekat setahun, di laman Facebook Netty Ah Hiyer saya suka kongsi cerita. Terutama cerita anak-anak dan kebun depan rumah. Hobi macam itulah yang membuatkan orang suka nak follow.

Dalam pada itu, berikan juga ilmu, pengalaman, DIY dan apa saja yang anda cuba. Tapi setiap perkongsian kita tak sama dengan orang lain. Cara kita barangkali adalah panduan yang mungkin dapat membantu mereka yang dalam kesulitan.

Misalnya ada kawan-kawan saya tanam pokok kesum. Bermacam teknik dicuba tapi tak pernah menjadi. Solusinya, saya tanamkan dulu kemudian serah pada mereka. Bila dah gemuk kongsi dengan kawan-kawan. Dalam pada itu, kongsilah macam mana cara tanam kesum. Bantai cucuk ke ada tertibnya. 

Last sekali, jangan harap kekayaan melimpah ruah. Sebabnya blog ini selain sifatnya boleh menjual, ia juga branding diri yang baik. 

Bila anda dapt jenamakan diri di laman sosial, mudah sekali orang nak cari. untung-untung blog anda dikongsi di laman web yang tinggi rankingnya.


Syarat Paling Extreme Penting!



Jangan sesekali plagiat atau cedok artikel orang dan mengaku anda punya. Sebabnya mungkin anda berjaya menaikkan nama blog, tapi dari segi kredibiliti anda adalah 'zero'. Haish! Banyak sangat yang macam itu sekarang ini.

Aduh, nak jadi blogger pun biarlah ada keaslian dalam diri tu ya. Barulah orang akan cari-cari dan terus mencari anda.


Belajar Asas Bina Blog Dan Penulisan di:


Thursday, December 31, 2015

Empat Hari Saja Di Kedah

Teks dan foto: Netty Ah Hiyer

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani,

Wefie dengan en suami dan anak-anak; Mirza, Zarif, Qaseh di Menara Alor Setar


Catatan ini saya rangkumkan dalam perjalanan selama 4 hari kami sekeluarga berkelana di Alor Setar Kedah. Jangan kata kelakar. Walaupun cuma trip dalam negara, tanpa persediaan semuanya akan jadi huru-hara.

Kami sekeluarga merancang mahu bertolak ke Kedah pada hari Sabtu. Demi meraikan sepupu en suami yang bersanding. Malam Jumaat, maksu hubungi en suami maklumkan, jika kami bertolak hari Sabtu, jam berapa hendak sampai ke Kedah?

Betul juga tu... Sungguh, kesibukan bekerja membuatkan kami lupa tentang masa dan waktu.

Lalu, malam itu, kami 'packing' mana yang perlu. Berehat seketika dan kira-kira jam 12 kami bergerak menuju ke Utara.

Dalam hati tertanya-tanya, di mana kami akan menginap sepanjang di Kedah? Dalam perjalanan, saya buka Agoda, Trivago dan sebagainya. Mencari penginapan murah dan berbaloi melalui tempahan online.

En suami kata, jangan tempah dulu kita tengok esok macam mana.

Fine! Saya dan en suami memang begini. Tidak pernah ada planning-planning dalam urusan berjalan-jalan. Jenis redah dan tempuh.

Berehat beberapa kali di hentian. Sejam dua, masing-masing tidur-tidur ayam. Baik en suami mahupun anak-anak semua tak dapat lena. Letih betul perjalanan hening pagi itu.

Kira-kira, jam 6 kami tiba di hentian R&R terakhir. Lelap seketika dan bersolat Subuh. Mahu kejut anak-anak bangun sarapan pun tidak sampai hati. Sudahnya perjalanan diteruskan saja. Kami rancang mahu bersarapan di Kedah saja.

Jam 11 sampailah kami di rumah maksu. Benarlah kata en suami, rupa-rupanya maksu sudah sediakan penginapan untuk kami di sana. Duduk seketika di rumah sewa maksu. Dalam jam 12 tengahari kami raikan sepupu di hari bahagianya.

Selesai acara bersanding, kami jalan di kawasan sekitar dan terjumpa dengan gerai laksa ikan sekor. Lepak seketika di situ dengan anak-anak. Konon mahu nikmati udara di laluan tanpa bumbung. Sekali, hujan turun. Mujurlah dah sampai ke sisa-sisa terakhir menjamah laksa.

Ikan Bakar Kuala Kedah

Alang-alang sudah sampai Kedah, kami rancang mahu makan ikan bakar di Kuala Kedah. Saya buka waze dan cari ikan bakar kuala kedah. Baiklah, waze sudah menunjukkan laluannya. Malangnya, paparan skrin destinasi tidak sama dengan realiti. Destinasi yang dimaksudkan hanyalah sebatang jambatan.

Pening seketika, mulut terus membebel marahkan waze. Kami berjalan sampailah ke penghujung laluan. Tatkala menukar arah itulah, kami bertemu dengan restoran ikan bakar yang dicari. Sayangnya, panas badan Zarif pula yang naik mendadak. Tiba-tiba dia alami hidung berdarah.

Langsung, kami pilih saja membeli makanan di gerai dan bawa pulang. Rancangan mahu bertemu kawan en suami juga terpaksa di tunda.

Sekali lagi, kami gunakan khidmat waze untuk pulang ke rumah sewa maksu. Dan sekali lagi, kami disesatkan oleh waze. Ini kesimpulan saya. Jangan sesekali buka waze ketika berjalan dengan en suami. Ia akan membawa kepada perbalahan kecil yang tak masuk dek akal.

Esoknya, kami sudah merancang mahu pulang saja ke Meru. Frust juga, banyak sekali rancangan on the spot yang tidak menjadi. Singgah sebentar di rumah maksu dan borak-borak dengan mereka. Paksu beri kami tips menggoreng ikan untuk resipi tiga rasa.

Kata paksu yang berniaga sup enak berherba di gerai bawah pokok dekat rumah sewanya itu, jika mahu ikan jadi rangup. Sebelum goreng lumur ikan dengan kaya. Kemudian, goreng dan lihatlah hasilnya.

Selesai di rumah paksu, kami sudah mahu bergegas pulang. Singgah sebentar ke Menara Alor Star, konon mahu buat lawatan sambil belajar untuk anak-anak. Seketika di atas menara yang mewah dengan tiupan angin membuatkan kami terfikir mahu duduk sehari lagi di sini.

Rupa-rupanya aktiviti meneropong di atas menara, membolehkan en suami melihat hotel terdekat dari menara.

Nanti kita tengok Hotel Samila ni. Kata en suami yakin. Pergi ke sana untuk bertanyakan kekosongan bilik. Tapi baru jam 12, kekosongan bilik tidak boleh ditentukan. Kami ambil nombor telefon dan maklumkan akan membuat tempahan.

Sementara menunggu, kami redah ke Tunjang mahu bertemu teman penulis yang dikenali di Facebook. Ramah sekali Tunku Zarita melayan kami dengan air tangan di gerai makanannya. Makan-rehat-berbual tentang cerpen- langsung bergerak ke destinasi seterusnya di Jitra.

En suami mahu bertemu kenalan yang tidak sempat kami temui malam sebelumnya. Baiklah, cara kami, jika sudah sampai ke Kedah carilah kenalan-kenalan lama. Saya juga mencari kenalan waktu di UiTM. Syukurlah saya lanjutkan tempoh penginapan di Kedah, dapatlah bertemu dengan Fizat yang lama dirindui. Rancangan bertemu Fizat, kami aturkan keesokan hari.

Sebelum ke Jitra, saya up status tentang lawatan di Kedah. Ramai rakan Facebook mencadangkan bawa anak-anak melawat Muzium Padi. Jadi, jika berjalan-jalan ke sana, rajin-rajinlah up status di Facebook.

Pasti rakan-rakan Facebook dari negeri Kedah akan mencadangkan tempat-tempat menarik untuk dilawati. Memandangkan saya sedang perang dingin dengan waze, aplikasi itu hanya saya buka bila terlalu terdesak sahaja.

Sampai malam hari, kami berehat-rehat di rumah teman en suami. Sempat mempromosikan Mingguan Wanita pada orang rumah temannya. Malam itu ada perlawanan bolasepak di Stadium Alor Setar. Mirza yang gila bola cukup teruja. Seronok walaupun cuma dapat lihat deretan kenderaan di luar stadium. Saya? Macam biasa, siapa lawan siapa pun saya tak pernah hendak ambil tahu. 

Jumpa Fizat 

Esok paginya kami chek out siap-siap. Terus bergegas beli cenderemata sikit langsung ke Muzium Padi Kedah. Cantiknya kawasan itu, sampai saya minta en suami berhenti di tepi sawah untuk saya feeling-feeling ambil gambar. 
Ajak anak-anak tak ada sorang pun mahu ikut. Mungkin masing-masing dah keletihan. Sebab pagi itu kami berjalan merata mencari barang. Tengok jam sudah melepasi waktu tengah hari. Saya set mahu berjumpa Fizat. Call tak angkat, Whats App tak berbalas. Agak-agaknya Fizat tidur lagi sebab keletihan baru balik dari KL malam tadi.

Barangkali pertemuan yang kami rancang ini tidak jadi. Hampa sedikit. Lalu beritahu pada en suami. Kita pulang sajalah ke KL. Whats App pada Fizat, maklumkan kami sudah mahu gerak ke KL. 

Phone berdering-dering, Fizat hubungi dan kami menetapkan lokasi pertemuan di pekan Tunjang. Tak lama kemudian, Fizat bawa saya ke Restoran Dato' Keramat. Besar restorannya. Kalau di KL tempat makan begitu mahu ratus-ratus kalau jumlah pemakannya macam kami ini.

Sayangnya kami sampai sudah lewat sedikit. Banyak lauk dah habis. Ambil mana yang ada tapi banyak jugalah jumlahnya. Dengan coconut shakenya 7 cawan, dengan makanan laut dan daging bagai. Totalnya tak sampai pun RM50.

Paling terkejut bila secawan air kopi en suami cuma bernilai 20 sen. 

Ini memang betul-betul meniaga kerana sedekah ni. Apa pun restoran ini terlihat begitu maju. Di sudut ada surau mini. Anak-anak selesa berlari ke sana sini. Sebelum pulang saya dengan ada suara orang mengaji. 

Syukur, di Kedah ini kos makannya memang jauh murah berbanding di KL dan Shah Alam. Area Meru pun saya masih boleh kata murah lagi.

Jadi soal murah atau mahal sebenarnya penjual itu sendiri yang tentukan. Bagaimana niatnya mahu mencari rezeki melalui perniagaan. 

Adakah fast track atau biar perlahan asal konsisten. 

Apa pun tepuk dada tanya selesa




Tuesday, November 3, 2015

Travelog Ramadhan: #misi30harimencaricintaNya no.1

Teks: Netty Ah Hiyer
Foto: Internet

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani,


Di kampung suami saya ada pemandangan secantik ini. Malaysia tercinta tetap di hati.



Sepatutnya entri ini dimuatkan awal bulan Ramadan yang lalu. Bermula 1 Ramadan ada catatan tentang perjalanan mencari cinta Ilahi buat diri sendiri.

Sememangnya setiap kali tiba Ramadan akan ada satu sentuhan jiwa yang sukar dimengertikan. Dan setiap kali Ramadan itulah (kali ini sudah masuk 3 Ramadan) saya akan berjumpa kak Nuri sembang dari hati ke hati.

Menyatakan keinginan mahu berhenti kerja dan buat saja sendiri apa yang kononnya saya suka. Selalunya, panjang jugalah khutbah kak Nuri. Minta saya fikir semula, pro dan kontra tindakan saya itu.

Setiap kali saya 'down' kak Nurilah orang pertama dan orang paling saya percaya untuk 'curhat'. Saya pula bukanlah orang yang senang mahu berkongsi hati. Kalau cerita biasa-biasa itu ada jugalah sesetengah kawan yang saya ajak menyembang.

Bab-bab 'curhat' ini ada orang-orangnya. Di rumah, en suamilah yang paling setia mendengar. Tapi orang yang paling memahami saya tentu-tentulah mak sendiri. Dia tak pernah bangkang, tapi terus menjadi pendengar yang paling baik. Tak pernah sekali mak bangkang, dia terus-terusan menyokong saya dari belakang.

Kecuali bab yang satu itu... berhenti kerja.

Abah orang yang paling bimbang. Dia akan momok-momokkan saya dengan macam-macam cerita sampai akhirnya saya pun seram sendiri. 

Entahlah, walaupun sudah jadi isteri dan mak pada tiga orang anak... tapi kalau membuat keputusan sebegini saya masih mahukan restu mak abah. Selagi belum ada 'green light' selagi itu belum berani melangkah.. ececeh.. macam kisah selangkah ke alam misteri pula.

Sepanjang Ramadan lalu, ujian kerjaya sememangnya cukup menekan mental. Tapi itulah yang menjadi kekuatan dan sandaran untuk saya menjadi lebih baik. 

Rupa-rupanya setiap kejadian itu ada hikmah yang besar. Banyak perkara dapat saya explore sepanjang setahun yang lalu. Misi mencari cinta Nya juga saya teruskan tanpa ragu-ragu. Tapi saya juga manusia, ada ketikanya kecundang.

Tapi Allah sentiasa tahu apa yang terbaik untuk saya. Dia akan hantarkan pelbagai signal hidayah agar saya sedar diri bahawa saya ini bukanlah siapa-siapa melainkan hamba Nya yang diciptakan dari seketul tanah.

Hari ini sembang merapu saja. 

Oh ya, saya pun sudah kembali ke majalah paling sibuk di Malaysia. Dan saya kembali mengelola ruangan cerpen.

Ada juga beberapa ruangan baru di bawah kendalian saya iaitu Cerita Ngaji dan Ilham Bisnes. Jika anda membaca catatan saya ini, saya mohon anda hubungi saya di alamat email ini:

nettyahhiyer@gmail.com

Kenapa saya beri emel luar bukan ofis, kerana emel ofis saya terhad. Nanti kalau inbox dah penuh tak lepas pula.

Kriteria yang saya cari


1. Penulis cerpen ---> walaupun masih baru menulis, boleh saja hantarkan mana tahu cerpen anda saya pilih. Ada saguhati jika tersiar. Dan saya tak akan maklumkan pada penulis cerita yang tersiar. Follow di Instagram Mingguan Wanita. Saya maklumkan dalam itu. 

2. Individu ---> yang alami perubahan diri menerusi hidayah dari al Quran. Bagaimana al Quran menjadikan anda individu yang lebih baik lagi. 

3. Bisnes yang 'rare' ---> dalam bentuk makanan. Dan usahawan ini perlulah bermurah hati untuk berkongsi idea bisnes yang mereka lakukan. Contohnya, pengusaha tempe. usahawan tak kisah jika saya mahu shoot step by step buat tempe, korek rahsia berniaga dan tip berniaga. 

Kalau ada kesemua ciri-ciri ini cepat-cepat emelkan kategori anda pada saya.

Friday, July 31, 2015

Cerita #kimchi Yang Mengujakan

Teks: Netty Ah Hiyer
Foto: Koleksi peribadiku

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani




Pertama kali posting saya berkaitan #kimchi di facebook peribadi bermula beberapa hari sebelum menyambut Ramadan. Rupa-rupanya perkongsian suka-suka itu mengundang keinginan di kalangan teman-teman facebook.

Teman sekampung, Taty mula membuat tempahan. Saya pun iakan sajalah. Teman sudah mengharap, hendak kata tidak... kasihan pula. Maka, antara yakin dan tidak saya pun memproses kimchi seperti yang saya pelajari di internet.

Pulang dari tempat kerja saya pun menghantar kimchi ke rumahnya. Saya pesan padanya, kimchi boleh dimakan begitu saja, boleh juga jika mahu dimasukkan ke dalam masakan lain. Kebetulan dia yang sedang berbuka puasa ganti ada hidangan bihun. Kimchi saya itu pun menjadi hidangan tambahan tanpa disangka-sangka.

Selesai menikmati, Taty kongsikan testimoni dan 'tagged' saya di facebook. Siapa pun tak menyangka yang #kimchi saya itu mula menyentuh hati, mendesak-desak mereka mahu mencuba. Tempahan baru mula saya terima. Entah kenapa, saya terima saja dan buatkan kimchi baru untuk mereka yang menempah.

Bulan Ramadhan ini saya gigih membuat tempahan kimchi. Dalam pada itu, saya sentiasa 'upgrade' dan lakukan R & D dengan projek kimchi ini. Cari apakah formula terbaik agar ia boleh menepati citarasa orang kita. Alhamdulillah, setiap adunan cuma bertahan 1 malam. Kerana, teman-teman sudah menempahnya. Saya congak kembali sudah lebih 50 bekas saya hasilkan kimchi untuk kawan-kawan yang mahu mencuba. Dan jumlah itu terus bertambah sepanjang Ramadhan yang lalu.

#sayasukabuatkimchi

Sebenarnya apa yang mahu saya sampaikan ini?

Cerita #kimchi ini biasa-biasa saja. Tapi pelajaran di sebalik idea menghasilkan kimchi ini membuatkan saya belajar memahami apa itu bisnes.

1. Jika mahu berniaga jangan pernah fikir, saya tiada modal. Tanpa modal saya tidak boleh berniaga.
2. Saya tiada produk jadi macam mana hendak berniaga.
3. Saya tidak tahu macamana hendak cari pelanggan.

Sememangnya itulah antara persoalan yang selalu saya fikirkan dulu.

Nah! Saya sudah membuktikan tak perlu modal besarpun jika mahu berbisnes. Namun saya tak nafikan 'networking' itu amat penting sekali.

Menerusi grup Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR), geng Karangkraf, geng facebook saya membina jaringan kenalan. Kenalan yang dekat di hati. Mereka inilah yang sentiasa memberi sokongan pada saya. Syukur sekali.

Saya pelajari juga tentang hal ini sepanjang Ramadhan ini. Jika mahu berjaya:

1. Jangan sesekali fikir mahu bermula dengan yang besar, bermulalah dari kecil dan jadikan ia besar di kemudian hari.
2. Sabar... sabar... sabar...
3. Jaga hubungan dengan Allah, hubungan dengan ibu bapa, mentua, suami, anak-anak, adik-beradik dan orang sekeliling. Pendek kata selagi namanya manusia kena berbaik-baiklah dengan mereka.
4. Kuat semangat. Tak payah patah semangat sangat! Kalau hendak mengadu pun adulah pada Dia Yang Menciptakan kita sebagai hambaNya.  

Posting di atas, catatan saya sebelum Syawal.

Saya sambung semula agar ia tidak tergantung. Ya, hendak berjaya tiada jalan singkat. Jika mahu laju, teruslah berlari. Jika memilih untuk bertatih, teruslah berjalan penuh konsisten. Jangan pernah berhenti.

Dengan ABDR saya telah bermula sejak tiga tahun lalu. Walaupun ianya serba sederhana namun jalinan ukhwah antara ahli ABDR cukup akrab sekali. Ramai sekali saya bertemu dengan rakan-rakan suri yang gigih dan hebat-hebat belaka.

Rupanya #networking ini begitu mengujakan. Memudahkan kerja-kerja harian saya sebagai wartawan yang sentiasa mahukan info-info menarik untuk dikongsi dengan pembaca majalah. Saya kira, anda juga perlu tahu betapa istimewanya ABDR. Ianya grup sokongan untuk suri yang bekerja di rumah mahupun suri yang berkerjaya seperti saya. 


Belajar Asas Bina Blog dan Penulisan di:


Related Posts with Thumbnails